Ditjen Diktiristek Luncurkan Program Kampung Cekattan, Bantu Masyarakat Terdampak Gempa Cianjur

Cianjur – Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Diktiristek) meluncurkan program Kampung Cekattan (Cepat, Tanggap, Kolaboratif untuk Bangkit dan Tangguh Bersama), pada Selasa (13/12). Program ini merupakan bentuk pengabdian masyarakat dengan melibatkan perguruan tinggi untuk membantu penanggulangan gempa bumi Cianjur. Perguruan tinggi akan membantu memberdayakan masyarakat guna mempercepat pembangunan ekosistem ekonomi di wilayah terdampak gempa.

Pelaksana tugas (Plt.) Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Nizam berharap perguruan tinggi dapat membantu di tiap tahapan penanganan bencana mulai dari tahap tanggap darurat, pemulihan, rehabilitasi, hingga rekonstruksi.

“Saya harap teman-teman perguruan tinggi terus bisa membantu TNI dan Polri yang terjun ke lapangan, dan juga masyarakat serta relawan untuk bergotong royong melakukan tanggap darurat untuk dapat mengurangi korban lanjutan dan mempercepat pemulihan,” ujar Nizam.

Perguruan tinggi juga diharapkan dapat membantu proses trauma healing bagi warga Cianjur khususnya anak-anak. Selain itu, bagi mahasiswa dapat berpartisipasi membantu mengajar di sekolah-sekolah sebagai pusat pembelajaran darurat dengan mendampingi guru melalui program Kampus Mengajar. 

Nizam menambahkan bahwa prinsip dalam mitigasi bencana adalah membangun kembali lebih baik dari kondisi sebelum gempa. Untuk itu diperlukan pemahaman masyarakat terhadap konstruksi tahan gempa. Relokasi pemukiman di daerah rawan gempa juga perlu dilakukan untuk menghindari kejadian serupa. Perguruan tinggi diharapkan dapat membantu mengatasi masalah tersebut. 

Baca Juga :  Pengabdian Masyarakat, Kemendikbudristek dan PPI Tiongkok Gelar Donor Darah

“Saya harapkan teman-teman bisa melakukan itu bersama-sama dengan dinas terkait, pemerintah daerah untuk kita bergotong royong membangun Cianjur agar bisa pulih kembali dengan cepat dan lebih tangguh,” pungkas Nizam.

Tjitjik Srie Tjahjandarie selaku Plt. Sekretaris Ditjen Diktiristek menjelaskan bahwa hingga saat ini lebih dari 73 perguruan tinggi negeri maupun swasta sudah terjun ke lapangan, bahu membantu masyarakat terdampak gempa di Cianjur. Melalui program Kampung Cekattan, mendapatkan tambahan 10 perguruan tinggi swasta (PTS) di wilayah Jakarta dan Jawa Barat. Dengan alokasi anggaran sebesar 5 miliar, 10 PTS membuat program pengembangan dan pemberdayaan masyarakat dengan sebaran wilayah di 6 kecamatan dan 18 desa.

“Kita juga merencanakan adanya pelatihan kepada masyarakat terkait dengan perancangan bangunan tahan gempa yang berkolaborasi dengan teman-teman yang bahkan dari UGM juga ITB kemudian dari IPMI, kemudian ruang pengelolaan publik, manajemen kebencanaan, penyuluhan dan konsultasi hukum,” ujar Tjitjik. 

Kepala LLDIKTI Wilayah III Paristiyanti Nurwardani menyampaikan bahwa Kampung Cekattan ini akan dikawal bersama-sama untuk membantu percepatan pemulihan di Cianjur. Ia berharap program ini menjadi percontohan di tempat bencana yang lainnya sehingga menjadi kemajuan yang luar biasa bagi Indonesia.

“Mari semuanya gotong royong memberikan bukti bahwa pendidikan tinggi betul-betul memberikan solusi untuk seluruh permasalahan gempa di Cianjur,” ujar Paris.

Baca Juga :  Dukung Pengembangan Karier Dosen, Ditjen Diktiristek Buat Inovasi Layanan Sertifikasi Dosen

Kepala LLDIKTI Wilayah IV Samsuri juga mengungkapkan perguruan tinggi di wilayahnya turun langsung ke Cianjur dikarenakan sejumlah perguruan tinggi memiliki posisi di wilayah Jawa Barat dan Banten, sedangkan yang lainnya dikoordinator oleh masing-masing wilayah. Bantuan diberikan oleh perguruan tinggi dalam bentuk donasi berupa uang maupun sarana prasana yang dibutuhkan.

Bupati Cianjur Herman Suherman menyampaikan terima kasih atas segala bantuan yang diberikan Ditjen Diktiristek dan perguruan tinggi untuk warga Cianjur. “Tentunya dengan pemikir-pemikir dari perguruan tinggi, anggota DPR RI sekiranya solusi-solusi untuk kami jalankan ke depan, kami mohon petunjuk dan arahan sehingga warga masyarakat Cianjur yang diungsikan tetap bisa menghidupi kehidupan sehari-harinya,” ucap Herman. 

Dalam kesempatan tersebut, Ditjen Diktiristek memberikan bantuan berupa 300 tablet dan 5 laptop merah putih untuk korban gempa Cianjur. Adapun penyaluran bantuan diberikan kepada STIKes Cianjur 25 tablet, STIKes Permata 25 tablet dan 5 laptop, UNPI Cianjur 40 tablet, Universitas Suryakencana 60 tablet, SMP 5 Cianjur 100 tablet dan SDN Sukamaju 1 Cianjur 50 tablet.
(YH/DZI/FH/DH/NH/SH/MSF)

Humas Ditjen Diktiristek
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi

Laman : www.diktiristek.kemdikbud.go.id
FB Fanpage : @ditjen.dikti
Instagram : @ditjen.dikti
Twitter : @ditjendikti
Youtube : Ditjen Diktiristek
E-Magz Google Play : G-Magz
Tiktok : Ditjen Dikti

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
744 Views