Prinsip Penting dalam Pengembangan Kurikulum: Learning Outcomes dan Berkualitas Global

Yogyakarta-Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Nizam, mengingatkan prinsip yang paling penting dalam pengembangan kurikulum yaitu learning outcomes dan berkualitas global. Hal ini sehubungan dengan kebijakan Kampus Merdeka yang perlu diimplementasikan secara baik dan kuat di lingkungan perguruan tinggi.

“Fokus pada learning outcomes, kurikulum bukan sekadar kumpulan mata kuliah, tapi keseluruhan proses dan pengalaman, keseluruhan jatuh bangunnya mahasiswa yang pada akhirnya akan menghasilkan lulusan-lulusan yang mempunyai kompetensi yang sesuai dengan kesarjanaannya,” ujar Nizam dalam acara Kuliah Umum PIMNAS ke-33 dan Sarasehan Pimpinan Perguruan Tinggi Bidang Kemahasiswaan di Universitas Gadjah Mada (UGM), Sabtu (28/11).

Selain itu, kesiapan kita dalam berkompetisi dalam tingkat global harus didukung penuh. Contoh kecil yang bisa diimplementasikan seperti bekerja sama dengan mitra global, dan kelas yang ada didorong untuk bisa lebih kolaboratif serta partisipatif.

Lebih jauh Nizam mengatakan bahwa Kampus Merdeka merupakan salah satu bentuk nyata yang dilakukan oleh pemerintah dalam hal ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang diprakarsai oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi untuk membangun masa depan di masa industri 4.0 yang penuh daya saing serta dibutuhkan eksplorasi kreativitas untuk bisa menemukan potensi diri atau passion dalam menyongsong perubahan industri yang sangat dinamis dan menyiapkan mahasiswa menjadi actual learners hingga menjadi future pro di masa depan dengan penekanan kreativitas dalam penyelesaian terhadap masalah yang ada.

Baca Juga :  Bantuan Kuota Bagi Mahasiswa dan Dosen Segera Diimplementasikan

“Dalam menerapkan kebijakan Kampus Merdeka, strategi pembelajaran saat ini lebih bersifat e-learning dan ketika mahasiswa memiliki eksplorasi potensi terhadap bangsanya maka banyak serapan-serapan ide dan referensi yang bisa mereka kembangkan untuk bisa memahami permasalah-permasalahan bangsa, serta membuka peluang untuk mendapatkan bibit unggul yang memiliki ide baru dalam setiap masalah yang dihadapi,” jelas Nizam.

Lebih lanjut Nizam menjelaskan di era transformasi digital yang penuh dengan tantangan dan peluang ini dibutuhkan kreativitas untuk bisa merubah tantangan tersebut menjadi peluang.
Setiap revolusi industri sedikit banyak mempengaruhi lapangan kerja. Lapangan kerja yang ada seketika dapat hilang di era revolusi industri 4.0 dan dapat menyebabkan redefine pekerjaan. Saat ini pekerjaan bersifat dinamis, sehingga menuntut perubahan pola pembelajaran yang dilaksanakan di setiap perguruan tinggi agar tetap bisa menghasilkan insan-insan yang kreatif dan peka terhadap peluang yang ada.

“Di saat yang sama, perkembangan mesin yang diciptakan manusia bisa menjadi pesaing, sehingga jika tak kreatif dan kompeten, manusia dapat kehilangan pekerjaan. Dulu pekerjaan yang banyak dilakukan manusia adalah berpikir, saat ini mesin juga berpikir,” ujar Nizam.

Baca Juga :  Pencanangan Zona Integritas Fakultas Ilmu Komputer UPN Veteran Jakarta

Nizam mengungkapkan pada revolusi pertama, pendidik sebagai satu-satunya sumber ilmu. Kini, hal tersebut tidak dapat sepenuhnya lagi diterapkan. Saat ini, fokus telah bergeser pada student learning. Belajar dapat dimanapun, kapanpun, dan dengan cara apapun serta dukungan dari kreativitas sangat diperlukan agar manusia bisa terus berinovasi dalam setiap penyelesaian masalah yang ada dan menghasilkan solusi yang nyata.

“Pendidikan hanya sebagai learning journey untuk mendapatkan pengetahuan. Ouput-nya menjadikan pembelajar kita yang fleksibel, adaptif, serta kreatif untuk menangkap suatu peluang untuk menciptakan sesuatu yang baru,” jelas Nizam.

Pada kesempatan yang sama, Rektor UGM Panut Mulyono membuka acara sekaligus menandai dibukanya rangkaian acara Kuliah Umum PIMNAS ke-33 dengan tema Jiwa Kreatif dan Inovatif Mahasiswa menuju Kemandirian Bangsa di Era Tansformasi Digital. Ia pun memberikan ucapan selamat bagi 625 tim mahasiswa dari 101 perguruan tinggi yang berhasil lolos ke PIMNAS setelah melalui serangkaian proses seleksi.

“Kalian adalah calon pemimpin bangsa yang kreatif dan inovatif. Tunjukkanlah kepada para juri bahwa kalian adalah pemuda-pemuda yang hebat dan pantas menjadi juara,” ucapnya.

Adapun kegiatan ini dihadiri oleh seluruh peserta PIMNAS ke-33 dengan menggunakan sistem daring.
(YH/DZI/FH/DH/NH/DR/YNG)

Humas Ditjen Pendidikan Tinggi
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1652 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x