Bertambah Lagi Tiga, Kini ITS Miliki 145 Profesor

Tiga profesor baru ITS bersama seluruh jajaran Dewan Profesor ITS usai pengukuhan
Tiga profesor baru ITS bersama seluruh jajaran Dewan Profesor ITS usai pengukuhan

Kampus ITS, ITS News – Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kembali mengukuhkan tiga guru besar atau profesor dari tiga bidang ilmu sekaligus, yaitu dari Departemen Teknik Fisika, Departemen Teknik Kelautan, dan Departemen Teknik Infrastruktur Sipil. Pengukuhan dipimpin langsung oleh Ketua Dewan Profesor ITS Prof Dr Ir Imam Robandi MT di Gedung Research Center ITS, Rabu (24/11). Dengan demikian, guru besar ITS genap berjumlah 145 orang.

Mengawali proses pengukuhan dengan orasi ilmiahnya, Prof Dr Ir Ali Musyafa’ MSc membawakan topik penelitian bertajuk Instrumentasi sebagai Pemandu Jaminan Mutu, Pengendalian Risiko, dan Lapis Perlindungan Keselamatan Proses Industri. “Saat ini ilmu instrumentasi hampir dipelajari di seluruh disiplin ilmu terutama pada ilmu keteknikan,” terang guru besar ITS ke-143 ini.

Prof Dr Ir Ali Musyafa’ Msc saat membawakan orasi ilmiah untuk pengukuhannya sebagai profesor di ITS
Prof Dr Ir Ali Musyafa’ Msc saat membawakan orasi ilmiah untuk pengukuhannya sebagai profesor di ITS

Dosen Departemen Teknik Fisika, Fakultas Teknologi Industri dan Rekayasa Sistem (FTIRS) ini menjelaskan bahwa hasil studi tersebut bertujuan untuk mendapat gambaran berbagai risiko yang mungkin terjadi mulai tahap desain, proses pengadaan, konstruksi dan pascakonstruksi, yang mencakup tinjauan aspek teknoekonomis, lingkungan perairan, serta lingkungan sosial masyarakat. “Kajian risiko penting dilibatkan mulai dari proses sederhana hingga yang bersifat kompleks,” ujar dosen kelahiran Jombang, 1 September 1960 ini.

Baca Juga :  Sekolah Pascasarjana IPB University Kenalkan Budaya Indonesia pada Mahasiswa Kemitraan Negara Berkembang

Selanjutnya Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD yang membawakan orasi ilmiahnya yang bertopik Perubahan Garis Pantai Paska Semburan Lumpur Panas Porong-Sidoarjo. Dalam orasinya, guru besar ITS ke-144 ini mengatakan bawa semburan lumpur yang telah berlangsung lebih dari 15 tahun ini sudah tidak ada upaya yang dapat menghentikannya. “Upaya beralih pada pengaturan terhadap limpahan lumpur,” jelasnya.

Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD saat mempresentasikan orasi ilmiahnya dalam prosesi pengukuhannya sebagai profesor baru di ITS
Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD saat mempresentasikan orasi ilmiahnya dalam prosesi pengukuhannya sebagai profesor baru di ITS

Lebih dalam, Mahmud Mustain menjelaskan bahwa penelitian yang telah berlangsung selama tiga tahun ini memberikan solusi komprehensif terhadap fenomena semburan lumpur panas Sidoarjo dalam hal kerusakan lingkungan fisik. Solusi ini berupa konsep manajemen pengelolaan wilayah pantai serta konsep rehabilitasi wilayah pantai akibat kerusakan lingkungan fisik. “Upaya ini untuk menentukan formula baru yang lebih sesuai dalam menentukan model perubahan garis pantai lokal,” tutur lelaki kelahiran Lamongan, 5 Agustus 1961 ini.

Orasi ilmiah terakhir dibawakan oleh Prof Dr Ir Kuntjoro MT dengan topik Peran Sungai sebagai Infrastruktur Penyelaras Alam. Guru besar ITS ke-145 ini menyampaikan bahwa semakin majunya peradaban manusia seharusnya banjir dan kekeringan bisa diantisipasi dengan baik. “Memerankan sungai sebagai infrastruktur penyelaras dengan baik dapat menekan dampak negatif yang mungkin ditimbulkan,” ungkap dosen Departemen Teknik Infrastruktur Sipil ini.

Baca Juga :  Upaya ITS Sejahterakan Sivitas Akademikanya Melalui MoU dengan BWI
Prof Dr Ir Kuntjoro MT saat membawakan orasi ilmiah bertopik Peran Sungai sebagai Infrastruktur Penyelaras Alam sebagai penelitiannya
Prof Dr Ir Kuntjoro MT saat membawakan orasi ilmiah bertopik Peran Sungai sebagai Infrastruktur Penyelaras Alam sebagai penelitiannya

Kuntjoro melanjutkan bahwa diperlukan adanya perlakuan khusus untuk kompensasi pergerakan alur sungai. Hasil studi ini dapat menentukan posisi letak bangunan yang sesuai agar tidak menimbulkan kerusakan sungai dengan mengetahui pergerakan alur sungai dalam teori KUN-QArSHOV. “Kesalahan pembangunan harus dibayar mahal untuk kompensasi kerusakan alam sekitarnya dan pengamanan atas bangunan itu sendiri,” ucap dosen kelahiran Tulungagung, 29 Juni 1958 ini.

Terakhir, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng turut menyampaikan selamat kepada tiga profesor ITS yang baru saja dikukuhkan tersebut. “Mari kita terus berkontribusi kepada bangsa untuk memajukan kemanusian,” pesan guru besar Teknik Elektro ini mengakhiri sambutannya.

(depan dari kiri) Prof Dr Ir Kuntjoro MT, Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD, Prof Dr Ir Ali Musyafa’ MSc, Ketua Dewan Profesor ITS Prof Dr Ir Imam Robandi MT, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng, dan Wakil Rektor IV ITS Bambang Pramujati ST MScEng PhD saat penutupan prosesi Pengukuhan Profesor ITS
(depan dari kiri) Prof Dr Ir Kuntjoro MT, Prof Drs Mahmud Mustain MSc PhD, Prof Dr Ir Ali Musyafa’ MSc, Ketua Dewan Profesor ITS Prof Dr Ir Imam Robandi MT, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng, dan Wakil Rektor IV ITS Bambang Pramujati ST MScEng PhD saat penutupan prosesi Pengukuhan Profesor ITS

Pada kesempatan yang sama, Ketua Dewan Profesor ITS Prof Dr Ir Imam Robandi MT sebagai penyelenggara turut memberikan pidatonya. Profesor yang juga seorang dalang ini mengucapkan selamat kepada guru besar ITS yang baru saja dikukuhkan. “Semoga ke depannya akan lahir profesor-profesor baru di ITS yang mampu membawa perubahan bagi bangsa ini,” tandas lelaki yang juga guru besar Teknik Elektro ini. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1657 Views