Institut Pertanian Bogor (IPB) kembali memberikan apresiasi bagi para Mahasiswa Berprestasi (Mapres) Utama IPB 2017. Apresiasi tersebut diwujudkan dengan pemberian penghargaan pada acara yang bertemakan “Peningkatan Produktivitas Iptek dan Inovasi untuk Mewujudkan Sumberdaya Manusia yang Berkarakter Unggul”. IPB memilih masing-masing tiga mahasiswa berprestasi (mapres) hasil seleksi lintas fakultas dan diploma, Sabtu (8/4), di Auditorium Andi Hakim Nasoetion, Kampus IPB Dramaga, Bogor.

Direktur Kemahasiswaan IPB, Dr. Sugeng Santoso menyampaikan acara Pemilihan Mapres Utama IPB merupakan acara tahunan sejak tahun 2003, tahun ini memasuki tahun ke-15. Dari 14 kali penyelenggaraan Mapres Tingkat Nasional, IPB berhasil mendapatkan ranking pertama atau juara pertama sebanyak 6 (enam) kali, dan juara kedua sebanyak 2 (dua) kali, kemudian juara ketiga sebanyak 3 (tiga) kali.

Rektor IPB, Prof. Dr. Herry Suhardiyanto dalam arahannya mengatakan, mahasiswa yang berprestasi tidak hanya menekuni ilmu dalam bidangnya saja, tetapi juga beraktivitas untuk mengembangkan soft skills-nya agar menjadi lulusan yang mandiri, penuh inisiatif, bekerja secara cermat, penuh tanggung jawab dan tangguh. Kemampuan ini dapat diperoleh mahasiswa melalui pembekalan secara formal dalam kurikulum pembelajaran, kokurikuler, dan ekstrakurikuler.  Prestasi yang diraih oleh mahasiswa di tingkat nasional untuk mendapatkan peringkat, satu, dua dan tiga merupakan hasil perjuangan dan kerja keras. Sementara itu, dalam era persaingan bebas dibutuhkan lulusan yang memiliki hard skills dan soft skills yang seimbang. Oleh karenanya, perguruan tinggi perlu melakukan identifikasi mahasiswa yang berprestasi dan yang terbaik perlu diberi penghargaan sebagai Mapres.

Pada Malam Penganugerahan ini, diumumkan para pemenang, baik untuk Mapres Utama Program Sarjana (S1) dan Diploma. Tiga nama Mapres Utama IPB tingkat program sarjana adalah terbaik pertama Muhammad Murtadha Ramadhan dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA); terbaik kedua Chiara NT dari Fakultas Teknologi Pertanian (Fateta); dan terbaik ketiga Dairul Fuhron dari FMIPA IPB.

Sedangkan untuk tingkat Dipoma IPB, terbaik pertama adalah M. Wildan F.S; terbaik kedua Ratih Syabrina; dan terbaik ketiga Eric Fanstine. Dari tiga terbaik Mapres tingkat Program Sarjana dan Diploma, dipilih satu yang terbaik dalam pemilihan Mapres Tingkat Nasional yang akan diselenggarakan oleh Kementrian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) RI.

Nama-nama mahasiswa berprestasi lainnya yang ikut dalam seleksi final di level institut, antara lain :

Danu Mandra Pratama (Faperta), Feryan Fernanda (Faperta), Albertus Reza (FKH), Gita Angelica (FKH), Ken Rizkyna (FPIK), Liza Dwi Wahyuni (FPIK), Mochmmad Anugrah Dwi Saputra (Fapet), Rizal Iqhbal Putra (Fapet), Ari Bima Putra (Fahutan), Bagas Aji Prabowo (Fahutan), Mu`minah Mustaqimah (Fateta), Retno Khoirunnisa (Fem), Holif Fitriah (Fema), Laras Salsabila (Fema), Muthia Nurul Izzati Fauziyah (Sekolah Bisnis), R A Faadila Ramadhanti M (Sekolah Bisnis), Dwi Rizki M.P (Diploma), Abdul Ghoni Hilmy Diploma).

Turut hadir dalam malam penganugerahan diantaranya Wakil Rektor Bidang Akademik dan  Kemahasiswaan IPB, Prof. Dr. Yonny Koesmaryono, para dekan, wakil dekan, Ketua Departemen, dosen, dan calon mahasiswa berprestasi masa depan dari mahasiswa Program Pendidikan Kompetensi Umum (PPKU) peraih IPK 4,0.(Awl)