PERAN PENDIDIKAN FISIOLOGI DALAM MENGHASILKAN DOKTER YANG MUMPUNI DI ERA PANDEMI COVID-19

Depok, 3 Juli 2021. Rektor Universitas Indonesia (UI), Prof. Ari Kuncoro, S.E., M.A., Ph.D., mengukuhkan tiga guru besar Fakultas Kedokteran (FK) dalam Sidang Terbuka Upacara Pengukuhan Guru Besar. Salah seorang yang dikukuhkan dalam kegiatan tersebut adalah Prof. Dr. dr. Dewi Irawati Soeria Santoso, MS, AIFM. Dua guru besar lainnya adalah Prof. Dr. dr. Sudung Oloan Pardede, Sp.A(K) dan Prof. Dr. dr. Andon Hestiantoro, Sp.OG(K)-FER, M.P.H. Pengukuhan dilakukan secara virtual pada Sabtu (3/7) dan disiarkan live di Youtube Universitas Indonesia dan UITeve.

Pada saat menyampaikan pidato pengukuhannya yang berjudul “Peran Pendidikan dan Pembelajaran Fisiologi Dalam Menghasilkan Dokter Yang Mumpuni Di Era Pandemi Covid-19”, Prof. Dewi menjelaskan bahwa Fisiologi (dalam Bahasa Indonesia disebut ilmu Faal) mempelajari proses yang terjadi pada organisme hidup, yang dapat ditelaah mulai dari tingkat sel, jaringan, organ, sistem tubuh, sampai pada tingkat organisme utuh. Prosesnya mencakup mekanisme yang mendasari kerja sistem tubuh, fungsi dan interaksi berbagai sistem organ, serta aktivitas sistem organ dalam interaksinya dengan lingkungan sekitar.

“Fisiologi adalah salah satu mata pelajaran ilmu dasar yang sangat penting dalam kurikulum kedokteran, yang mendukung kemajuan dalam pemahaman dokter tentang penyakit dan kemampuan untuk mengobatinya secara lebih efektif,” ujarnya. Prof. Dewi mengaitkan fisiologi dengan kedudukan UI sebagai institusi pendidikan yang akan menghasilkan dokter-dokter yang mumpuni dalam bidangnya. Menurutnya, kemampuan menyusun pola-pikir fisiologis integratif yang runut dan seksama membantu dokter dalam memahami proses perjalanan penyakit, memberikan pengobatan yang tepat serta mengedukasi pasien, keluarga maupun masyarakat luas.

Baca Juga :  Departemen Biologi IPB University Bedah Sistem Ekskresi dan Bioteknologi di Hadapan pada Para Guru Biologi

“Staf pengajar fakultas kedokteran bertanggung jawab atas pengembangan kepribadian dan keberhasilan mahasiswa menjadi dokter yang mumpuni. Dituntut dedikasi tinggi serta sikap positif sebagai role model (panutan) dalam membentuk karakteristik mahasiswa. Lulusan FK UI seyogyanya adalah dokter yang mampu berpikir positif, kreatif dan mampu memanusiakan pasiennya,” ujarnya.

Selanjutnya, Prof. Dewi menyampaikan bahwa era pandemi Covid-19 membawa transformasi berskala besar dan berkepanjangan pada kelangsungan pembelajaran mahasiswa kedokteran. “Kita perlu mengevaluasi keberhasilan ataupun kegagalan pembelajaran jarak jauh terhadap lulusan dokter di era new normal, meliputi keilmuannya maupun sikap dan perilaku,” katanya. Berbagai upaya perbaikan harus terus dilakukan demi menjamin keberhasilan pendidikan dokter.

“Membuat daftar perubahan dalam praktik yang dilakukan selama pandemi; mengevaluasi keberhasilan dan kegagalan relatif dalam pengalaman belajar jarak jauh di bidang kedokteran, khususnya di bidang fisiologi, dalam membentuk dokter masa depan; dan mengkaji kembali keselarasan bidang fisiologi dengan keterampilan dan kemampuan yang mahasiswa butuhkan dalam membangun karier mereka,” katanya. ”Jelas, kita perlu memfasilitasi pengembangan kerja tim dan keterampilan komunikasi, yang akan mempersiapkan mahasiswa untuk perawatan pasien yang efektif dan praktik multidisiplin serta interprofesional,” ujar Prof. Dewi.

Baca Juga :  FIK UI Luncurkan Program Pantai Bersih Sehat Asri melalui Gerakan Remaja Sadar Sampah

Dewi meraih gelar sarjana hingga doktor di FK UI. Ia lulus dari Program Studi Ilmu Kedokteran pada tahun 1979, kemudian tahun 1985 berhasil meraih gelar Master Magister Ilmu Kedokteran Dasar, dan pada tahun 2015 menyelesaikan studi doktor Ilmu Biomedik. Ia cukup aktif dalam membuat karya tulis. Selama 30 tahun menjadi pengajar di FK UI, ia menghasilkan 52 publikasi ilmiah yang terbit dalam jurnal bereputasi, baik skala nasional maupun internasional. Dalam riwayat penghargaannya, ia merupakan salah seorang staf pengajar/fasilitator/narasumber favorit di FK UI.

Pada acara pengukuhan guru besar UI tersebut hadir Dr. Lies Dina Liastuti, Sp.JP(K), MARS, FIHA (Direktur Utama RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo) dan tamu undangan dari berbagai universitas, antara lain Prof. Cheng Hwe Ming (University of Malaysia), dan Prof. Dr. Hj. Qomariyah, MS, PKK, AIFM (Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas YARSI), serta ketua/sekretaris/anggota Dewan Guru Besar, Senat Akademik, dan dekan/direktur dari 16 fakultas/Program pendidikan Vokasi/Sekolah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
564 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x