Abmas ITS Gagas Pompa Air Berbasis PLTS dan IoT untuk Irigasi

Tim KKN Abmas bersama dengan kepala desa Mojosari, Mojokerto di lokasi irigasi

Kampus ITS, ITS News — Penggunaan pompa air berbahan bakar solar untuk irigasi pertanian tidak lagi relevan karena adanya perubahan regulasi subsidi solar dari pemerintah. Beranjak dari situ, tim Pengabdian kepada Masyarakat (Abmas) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) pun menciptakan pompa air berbasis tenaga surya untuk membantu petani padi di Desa Mojosari, Mojokerto. 

Ketua tim Abmas, Prasetiyono Hari Mukti ST MT MSc mengungkapkan, petani Desa Mojosari bergantung pada penggunaan pompa diesel untuk mengalirkan irigasi. Namun, saat ini pemerintah membatasi pembelian dan penggunaan bahan bakar solar, yaitu maksimal sebesar lima liter perhari. “Padahal, petani membutuhkan kurang lebih 50 liter solar untuk mengoperasikan pompanya,” jelas Prasetyono.

Kompartemen dari alat Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang digagas oleh mahasiswa ITS sebagai sumber energi pada pompa air irigasi

Dari permasalahan tersebut, tim yang terdiri dari Departemen Teknik Elektro, Teknik Biomedik, dan program studi Teknik Telekomunikasi ITS ini menggagas pompa air dengan bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). Selain bentuk patuh terhadap regulasi, gagasan ini juga mendukung penggunaan energi terbarukan. Lebih dari itu, tim ini juga mengintegrasikan sistem berbasis Internet of Things (IoT) pada panel surya untuk memonitoring sistem irigasi di lahan pertanian dari jarak jauh. 

Baca Juga :  Mahasiswa KKN-T IPB University Buat Program Ikatan Cinta di Desa Pasir Gaok

Lebih lanjut, cara kerja alat yang dirancang oleh Prasetyono dan tim ini dimulai dari penangkapan sinar matahari oleh panel surya. Sinar yang tertangkap tersebut kemudian dikonversi menjadi energi listrik dan disimpan di baterai. “Baterai inilah yang menjadi sumber energi untuk menggerakkan pompa air,” tambah Kepala Laboratorium Jaringan dan Komunikasi Departemen Teknik Elektro tersebut. 

Untuk menggerakkan pompa air dalam sistem irigasi, digunakan dashboard IoT berupa website dengan nama thingsboard.com. Melalui website tersebut, para petani dapat mematikan dan menghidupkan pompa air dari mana pun dan kapan pun. Selain itu, petani juga dapat mengetahui daya listrik dari tenaga surya dan yang terpakai untuk menyalakan pompa air. “Dengan demikian, pengoperasian pompa air dapat terkontrol dengan baik,” tuturnya.

Baca Juga :  Bersama Pemerintah Inggris, ITS Resmikan Jalur Evakuasi Inklusif
Hasil akhir sistem irigasi berbasis PLTS dan IoT ketika diterapkan di Desa Mojosari, Mojokerto

Dengan diberikannya satu set inovasi dari tim ITS ini, petani Desa Mojosari mengaku senang dan terbantu. Tak hanya menyelesaikan masalah pembatasan subsidi solar, petani dapat menghemat waktu, tenaga, dan material untuk melakukan irigasi di lahan pertanian.  Ke depannya, sistem kerja dari inovasi ini akan terus dipantau dan dilakukan pemeliharaan untuk memaksimalkan cara kerjanya. 

Di akhir, Prasetyono berharap, semoga kegiatan ini dapat diterapkan di wilayah lainnya untuk bisa membantu petani di berbagai daerah mengatasi permasalahan irigasi dengan hal serupa. Ia juga berharap inovasinya dapat menginspirasi mahasiswa untuk terus melahirkan inovasi yang membantu menyelesaikan permasalahan di masyarakat.  (HUMAS ITS) 

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
450 Views